Home Hukum Media Prancis, Hongkong dan Peneliti Asing Menyoroti Kondisi Kesehatan Prabowo

Media Prancis, Hongkong dan Peneliti Asing Menyoroti Kondisi Kesehatan Prabowo

66
0

Media asing Media Prancis Agence France Presse (AFP), Hong Kong, South China Morning Post (SCMP) serta peneliti asing Peneliti senior di Pusat Penelitian Indo-Pasifik di Universitas Murdoch di Perth menyoroti kondisi kesehatan Menteri Pertahanan (Menhan) dan presiden terpilih Indonesia, Prabowo Subianto,

Media Prancis Agence France Presse (AFP) dalam artikelnya berjudul ‘Indonesia president-Elect Recovering from Leg Surgery: Spokesman’, menjelaskan bagaimana juru bicara Prabowo, Dahnil Anzar Simanjuntak, menyampaikan bahwa operasi yang dijalani oleh Prabowo berhasil.

Saat ini, Dahnil menyebut Prabowo telah kembali bekerja.

“Alhamdulillah sekarang sudah fit sekali. (Kakinya) sudah sembuh dan sudah jauh lebih baik,” kata Dahnil dikutip Senin (1/7/2024).

“Sejak itu ia melanjutkan tugasnya sebagai menteri pertahanan dan menghadiri perayaan ulang tahun kepolisian Indonesia pada hari Senin,” ujarnya.

Selain itu AFP juga melaporkan Prabowo mengunggah kondisinya saat dijenguk Presiden Joko Widodo.

Dalam akun Instagramnya, ia menyebut telah menjalani operasi besar terkait cedera pada kaki kirinya yang dideritanya saat insiden terjun payung dalam penugasannya di militer pada tahun 1980-an.

“Saya sadar dan memahami bahwa tindakan medis yang saya jalani penuh dengan resiko bagi nyawa saya, saya jamin semua ini untuk Negara dan Bangsa,” tulis Prabowo dalam postingan tersebut.

“Alhamdulillah, 1 minggu lalu tim dokter berhasil melakukan perawatan medis untuk memulihkan cedera yang saya alami. Insya Allah kedepannya saya akan lebih siap lagi mengabdi pada negara dan masyarakat Indonesia,” imbuhnya.

Media asal Hong Kong, South China Morning Post (SCMP) melaporkan  kondisi kesehatan Prabowo.

Media itu mengatakan bahwa dari pengamatan kampanye dan pidato, sejumlah pengamat melihat Prabowo sedang mengalami penyakit yang serius.

SCMP mengutip analis politik Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Wasisto Raharjo Jati yang berbasis di Jakarta.

Ia menjelaskan bahwa masalah kesehatan Prabowo memang telah menjadi perhatian utama di kalangan politik dalam beberapa bulan terakhir.

“Namun di saat yang sama, ia mencoba menepis rumor tersebut dengan memamerkan aktivitas olahraganya seperti berenang dan menunggang kuda di akun media sosialnya,” tambah Wasisto dalam artikel berjudul ‘Is Prabowo Subianto Fit to Lead Indonesia? Surgery Sparks Health Speculation’.

Sementara Peneliti senior di Pusat Penelitian Indo-Pasifik di Universitas Murdoch di Perth, Ian Wilson, dalam laporannya mengatakan sejumlah pihak khawatir bahwa desas-desus kesehatan Prabowo telah memunculkan kekhawatiran jika ia tidak mampu memimpin.

Diketahui, jika Prabowo tidak mampu atau tidak dapat menyelesaikan masa jabatan lima tahunnya, pasangannya, wakil presiden baru, Gibran Rakabuming Raka diharapkan akan menggantikannya.

Gibran, 36 tahun, adalah putra tertua Presiden petahana Widodo dan saat ini menjabat sebagai Wali Kota Solo.

“Hal ini diperburuk oleh kurangnya pengalaman wakil presiden terpilih, yang secara otomatis akan menjadi presiden jika tidak ada Prabowo,” imbuhnya. (Yoss)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.