Home Bandung IKN KARYA BANDUNG BONDOWOSO

IKN KARYA BANDUNG BONDOWOSO

367
0

IKN KARYA BANDUNG BONDOWOSO

Oleh Sutoyo Abadi

Friedricch Neirzsche sebagai “apollonian ideal” hanya orang yang tidak sanggup melihat lebih jauh  hidungnya sendiri maka  jalannya akan sangat berat bisa  menjadi bencana bagi dirinya

Proyek IKN  Kegedhen empyak kurang cagak” ( keinginannya sangat besar tidak sesuai kemampuannya ).
“Kebat kliwat, gancang pincang.” ( Tindakan yang tergesa – berahir pincang ), karena kerja asal tayang.

Pengesahan UU IKN yang tergesa gesa hanya 42 hari, alasan pindah ibu kotanyapun terkesan mengada ada hanya dengan pertimbangan dan perencanaan yang asal jalan

Alasan pindah IKN dengan narasi yang indah dan memikat : ”untuk mengurangi beban Jakarta dan Bodetabek , mendorong pemerataan pembangunan ke wilayah Indonesia bagian timur, mengubah mindset pembangunan dari Jawa Centris menjadi Indonesia Centris dan memiliki ibu kota negara yang merepresentasikan identitas bangsa, kebinekaan dan penghayatan terhadap Pancasila”.

Kalau masalahnya  pemerataan dan dominasi pembangunan di Jawa, jawabannya tentu bukan dengan memindahkan ibu kota negara.

Jalan keluarnya dengan memangkas ketimpangan pembangunan antara Jawa dengan luar Jawa, melakukan pemerataan pembangunan di wilayah-wilayah luar Jawa.

Alasan  ingin memiliki ibu kota negara yang merepresentasikan identitas bangsa, kebinekaan, dan penghayatan terhadap Pancasila, ini juga alasan yang   terlalu naif dan absurd.

Sejak awal mengumumkan proyek pemindahan ibu kota,  sesuai janji yang pernah disampaikan oleh Presiden Jokowi pada Mei 2019, tidak akan membebani APBN. Ditengah jalan Jokowi tak berdaya ingkar janji anggaran Rp. 501 triliun, 52.3 %  di bebankan para APBN.

Inkonsistensi Jokowi  serupa dengan proyek kereta cepat Jakarta – Bandung yang pada awalnya pemerintah juga menyatakan tidak akan membebani APBN,  faktanya pembengkakan biaya dari sebelumnya sekitar Rp. 86,67 triliun menjadi Rp. 114, 24 triliun, 4,3 triliun dibebankan pada APBN.

Presiden yang licik dan culas  kepercayaan rakyat akan sirna, distrust  makin luar biasa. Polemik dan penolakan pindah ibu kota  meluas

Membanhun IKN mengundang banyak kontroversi bahkan  seperti mimpi Jokowi meniru Roro Jonggrang meminta Bandung Bondowoso untuk membangun Candi Prambanan dalam satu malam.

Naskah akademik UU IKN tak satu pun yang bersumber dari akademisi Indonesia, lebih percaya pada Bandung Bondowoso suhu kuning dari utara dengan ramalannya membangun ibu kota dengan datangnya seribu investor, ”sim salabim semalam jadilah ibu kota”

Jokowi penyesat yang tersesat terjebak permainan sangat rapih dan sistematis atas kebijakan pindah ibu kota negara, dan kepentingan dominan tersebut adalah kepentingan kaum oligark dan RRC.

Jokowi ” Kesandhung ing rata, kebentus ing tawang” (  menemui musibah yang tidak disangka – sangka ), IKN akan berantakan dan gagal total, menjadi bencana bagi dirinya***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.