Home Bisnis & Ekonomi Rupiah: Penurunan Harga BBM Vs Penguatan Dollar AS

Rupiah: Penurunan Harga BBM Vs Penguatan Dollar AS

600
0

uangJABARSATU.COM – Nilai tukar rupiah dibayangi tekanan pelemahan di awal pekan ini, Senin (19/1/2015). Penguatan dollar AS di pasar global menjadi faktor penekan bagi mata uang Garuda.
Kejutan dari Bank Nasional Swiss yang melepas peg mata uangnya terhadap euro yang baru berumur 3 tahun hanya memberikan pengaruh sesaat terhadap pasar global. Investor sudah kembali fokus terhadap pertemuan Bank Sentral Eropa (ECB) pada 22 Januari mendatang serta hasil pemilu Yunani di 25 Januari.
Menurut riset Samuel Sekuritas Indonesia, harapan ECB untuk menggelontorkan lebih banyak lagi likuiditas serta harapan keluarnya Yunani dari Zona Euro membuat euro kembali mempertegas tren pelemahannya sementara indeks dollar AS berlanjut penguatannya hingga Sabtu (17/1/2015) dini hari.
Harga minyak pun naik cukup tajam sebesar 5,24 persen dipicu oleh laporan EIA yang mengabarkan bahwa penurunan harga minyak telah menyebabkan pemangkasan produksi minyak cukup drastis di AS.
Dari dalam negeri Presiden Jokowi akhirnya mengumumkan pemangkasan kembali harga BBM sebesar 13 persen yang berlaku mulai Senin ini. Akan tetapi di hari pengumuman, sentimen positif belum juga meliputi rupiah.
Ekspektasi inflasi yang turun drastis sejauh ini hanya mampu mengangkat performa di pasar SUN yang imbal hasil tenor 10 tahunnya mampu turun hingga 7,78 persen pada Jum’at (16/1/2015) sore.
“Pengaruh penguatan indeks dollar AS di pasar global sepertinya masih terlalu kuat untuk menutupi faktor positif dari dalam negeri. Hari ini tekanan pelemahan rupiah diperkirakan bertahan,” demikian riset Samuel Sekuritas Indonesia, pagi ini.
Sementara di pasar spot pagi ini, rupiah dibuka mengguat ke posisi 12.579, dibanding penutupan pekan lalu pada 12.590. Namun hingga pukul 08.45 WIB, data Bloomberg menunjukkan, mata uang Garuda ini melemah  ke level Rp 12.617 per dollar AS
. (jbs/kompas/md)

Previous articleKomisaris Jenderal Badrodin; Saya Kapolri
Next articleDewan Minta Pengelola Hotel di Bandung Ganti Logo yang Menuai Kontroversi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.