Home Hukum Iwan Pangka SH : Sitok Sunarto Bersiap Pasal Kesusilaan akan Menghukummu dan...

Iwan Pangka SH : Sitok Sunarto Bersiap Pasal Kesusilaan akan Menghukummu dan Pencemaran Nama Baik

879
0

10603571_10152458785053472_1893730792168498160_nJABARSATU — Sitok srengenge terlanjur nantangin test DNA dan berkoar di media, kami pasti akan melakukan hal yang sama, karena kami taat pada proses hukum, tapi seandainya terbukti bahwa test DNA itu menghasilkan keakuratan yang absolut yang mengarah pada kebenaran, maka konsekuensinya Sitok Srengenge alias sunarto akan kami laporkan dengan penambahan pasal pencemaran nama baik selain pasal2 kesusilaan yang kami ajukan. Bersiaplah sitok…

Demikian Iwan Pangka SH Pengacara RW korban pemerkosaan yang dilakukan BUAYAWAN Sunarto alias  Sitok dalam siaran Persnya yang kami terima.

Iwan memang terus berjuang untuk membela RW yang tyelah diperkosa dan hamil bahkan kini anaknya telah lahir sekitar 10 bulan.  Dalam  Siaran Persnya 11 September 2014  lalu MahAHASISWA UNIVERSITAS INDONESIA NONTON FILM BARENG DAN DISKUSI TERBUKA TENTANG KEKERASAN SEKSUAL Serikat Mahasiswa Progresif (SEMAR) UI bersama dengan puluhan mahasiswa Universitas Indonesia yang tergabung dalam Solidaritas Adili Sitok mengadakan acara nonton bersama dan diskusi terbuka mengenai isu kekerasan seksual.

Acara ini diselenggarakan di Plaza Gedung IX Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya (FIB) Universitas Indonesia pukul 18.30-22.00. Pemutaran film dan diskusi tersebut sekaligus bertepatan dengan peluncuran gerakan Solidaritas Adili Sitok, wadah bagi semua orang yang ingin terlibat dalam mengusut, menuntut, dan menyelesaikan kasus pemerkosaan yang dilakukan oleh seniman satrawan Sitok Srengenge (SS) alias Sunarto kepada mahasiswa Universitas Indonesia berinsial RW. Film yang diputar adalah “The Accused” (1988) karya Jonathan Kaplan dan Tom Topor. Film yang yang diangkat dari kisah nyata ini bercerita tentang kisah perjuangan seorang wanita korban pemerkosaan dalam memperjuangkan keadilan dan menghukum si pelaku. Pada suatu malam, wanita bernama Sarah Tobias (Jodie Foster) diperkosa oleh segerombolan pria di sebuah bar di New Bedford, Massachusetts, Amerika Serikat. Setelah itu, Sarah mengadukan perbuatan bejat tersebut ke kepolisian dan pengadilan. Namun, ternyata perjuangan Sarah mendapatkan keadilan dan menghukum si pelaku tidak mudah. Pengaduan Sarah dan kuasa hukumnya tidak diterima begitu saja.

Setelah melalui perjuangan panjang, akhirnya keadilan berpihak pada Sarah. Para pelaku dinyatakan bersalah dan dihukum. Kisah Sarah dalam film ini mirip dengan apa yang dilakukan RW, mahasiswi Universitas Indonesia korban pemerkosaan seniman buayawan  Sitok Srengenge alias Sunarto. Sebagaimana yang kita ketahui bahwa pada Maret 2013, RW mengalami pemerkosaan dengan intimidasi mental dengan tujuan penghancuran mental terhadap korbannya yang dilakukan oleh SS.

RW dan kuasa hukumnya melayangkan laporan terhadap tindak pemerkosaan tersebut ke kepolisian pada 29 November 2013. Akan tetapi bedanya, sudah hampir satu tahun pengusutan kasus ini belum juga selesai bahkan sempat terkatung katung.

Salah satu alasannya karena pihak kepolisian tidak menemukan bukti fisik pada tubuh korban padahal bukti analisa psikologis sudah diserahkan bahkan beberapa legal opinion juga sudah diterima oleh pihak Kepolisian, mengingat kasus Sitok Srengenge alias Sunarto sebagai pelaku adalah perbuatan pidana kesusilaan yang menggunakan modus dan cara yang sangat halus, yaitu tipu daya, penghancuran mental, penguasaan kedaulatan tubuh korban, penguasaan eksistensi diri korban dan penghancuran kehidupan korban, dengan harapan pelaku, korban akan dijadikan sebagai budak sex dari biadab syahwat sang pelaku Sitok Srengenge alias Sunarto.

Sampai detik ini, SS belum juga ditersangkakan dan bahkan muncul wacana dan ada upaya sengaja melakukan penggiringan opini, akan diberhentikan alias di-SP3 pada kasus Sitok Srengenge ini. “Manusia itu dinamis, tetapi kenapa hukum yang mengaturnya malah statis” ujar Raihan Abiyan, Ketua BEM FIB Universitas Indonesia 2014 menanggapi hal ini.

“Hukum akan hidup apabila aparat hukumnya sendiri mempunyai keinginan untuk menghidupkan nuraninya, apalagi pelakunya adalah seorang seniman, tentu idealnya perilaku seorang seniman harus terintegrasi pada sikap perilaku yang beradab dan berbudaya” Ucap Iwan C Pangka, Pengacara RW berulang kali. Berbagai testimoni juga disampaikan oleh berbagai pihak dalam sesi diskusi terbuka usai film selesai.

Dalam acara ini, hadir berbagai elemen yang peduli dengan kasus, mulai dari Solidaritas Adili Sitok, perwakilan lembaga-lembaga mahasiswa seperti BEM, SEMAR, UILDSC, dan lain-lain. Hadir pula individu-individu dari kampus lain, rekan media, dosen, hingga kuasa hukum. Semua menyampaikan pandangannya terkait kasus RW dan isu kekerasan seksual. “Saat ada yang mengecilkan kasus pemerkosaan, misanya bilang ‘oh itu mah suka sama suka’ di sanalah letak kejahatannya” lanjut Saras Dewi, dosen sekaligus pendamping RW. Perlu diketahui bahwa kasus yang dialami RW ini jelas merupakan pemerkosaan, bukan atas dasar suka sama suka. “Kami tidak akan pernah berhenti mengawal kasus ini. Solidaritas Adili Sitok dapat menjadi wadah bagi teman-teman semua yang ingin kasus ini segera selesai. Mari kita bantu saudara kita untuk mendapatkan keadilan” tutup Muhammad Trishadi Pratama, perwakilan dari Solidaritas Adili Sitok dalam acara tersebut.(JBS/YUN)

Previous articleJokowi : Kementrian Agama Tidak Dirubah Apalagi Hilang, Itu Isu!
Next articlePlat B Dilarang Masuk Bogor

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.